Jumat, 09 Februari 2018 23:58

Hubungan Indonesia-China Harus Saling Menghormati dan Menguntungkan

Nilai butir ini
(0 pemilihan)
Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi telah lakukan kunjungan kehormatan kepada Premier China, Li Keqiang, Beijing, Jumat (9/2 - 2018). Menlu RI menekankan kerjasama ekonomi harus menguntungkan kedua pihak.

Kabar24.com, JAKARTA — Hubungan kerja sama antara Indonesia dan China diharapkan terus meningkat di berbagai sektor. Kualitas hubungan yang seimbang dan saling menghormati antara kedua negara, juga dapat terjalin.

Setidaknya berbagai topik bahasan tersaji dari pertemuan antara Menteri Luar Negeri China Wang Yi dan Menteri Luar Negeri Republik Indonesia Retno Marsudi yang berlangsung 4 jam tersebut.

Menlu Retno mengatakan Indonesia dan China adalah dua negara besar, sehingga hubungannya tidak saja digunakan untuk membahas hubungan bilateral tetapi juga isu kawasan dan dunia. Dari segi hubungan bilateral, kerja sama dua negara cenderung meningkat dari tahun ke tahun.

“Yang harus kita pastikan adalah hubungan harus saling menguntungkan dan saling menghormati. Indonesia menginginkan perdagangan yang seimbang,” tuturnya dalam pernyataan tertulis, Jumat (9/2/2018).

Tahun lalu, angka perdagangan senilai US$63,358 miliar pada 2017 atau naik 17,15% dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Menlu Retno berharap produk-produk unggulan Indonesia seperti CPO, dapat ditingkatkan.

Kunjungan Menlu Retno ke Beijing merupakan kunjungan bilateral atas undangan Menlu China. Dalam pertemuan Menlu RI dan Menlu Wang Yi, juga membicarakan upaya kedua negara untuk dapat  mengatasi berbagai tantangan dan memanfaatkan peluang.

Di bidang investasi China menjadi negara tiga terbesar dengan nilai US$3,4 miliar pada tahun lalu. Retno mengatakan untuk peningkatan investasi, dapat mensinergikan konsep pembangunan, seperti pembangunan poros maritim nasional dengan tetap menjaga kepemilikan konsep masing-masing negara.

“Kita juga senang angka wisatawan tahun 2017 mencapai 2 juta orang. Hal ini didukung tambahan  penerbangan Garuda Indonesia dari Xian dan Zhengzhou ke Bali,” katanya.

Baca 240 kali
© 2018 Lensaangkasa.com. All Rights Reserved.
Salin cuplikan kode Share on Facebook Share on Twitter Share on Google+