Sains

Sains (2)

Astronot awak Skylab 2 NASA makan di angkasa luar (sumber: NASA via The Vintage News

 

Liputan6.com, Washington, DC - Sepanjang sejarah, para penjelajah telah banyak berkutat mengenai cara-cara untuk mengawetkan makanan agar mampu bertahan dalam perjalanan panjang nan jauh.

Dan, pada masa penjelajah ternama seperti Ferdinand Magellan, Vasco De Gama, dan Christopher Colombus, teknik pengawetan makanan menggunakan dengan cara diasinkan dan dikeringkan menjadi solusi utama.

Solusi itu dinilai efektif, namun tak dapat digunakan untuk memecah masalah pengawetan makanan untuk perjalanan dengan jarak yang super jauh, semisal, eksplorasi ke angkasa luar.

Dulu, dalam konteks perkembangan eksplorasi angkasa luar, proses mengawetkan makanan sempat menjadi isu krusial, sekaligus tantangan pelik yang mesti dihadapi oleh para ilmuwan dan antariksawan.

 

Tak sekedar bernutrisi, makanan para astronot juga harus memenuhi ketentuan lain yang juga tak kalah penting, seperti ringan, padat, dan -- yang paling utama -- adalah mampu bertahan selama berhari-hari tanpa menggunakan metode pengawetan konvensional, seperti diasinkan atau didinginkan.

Maka, pada 1950-an, ketika perkembangan eksplorasi antariksa sedang dalam tahap langkah pertamanya, para ilmuwan tak hanya sibuk membuat roket dan pesawat ulang-alik semata, tapi juga makanan khusus angkasa luar.

Dan, astronot Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA) John Glenn adalah orang pertama yang memakan makanan khusus tersebut di angkasa luar. Demikian seperti dikutip dari The Vintage News, Kamis (4/1/2017).

John Glenn Makan di Angkasa Luar

Menurut majalah ternama Amerika Serikat Time, ketika pesawat ulang-alik yang ditumpangi John Glenn mengorbit tepat di luar atmosfer Bumi, di atas Nigeria, Afrika, astronot itu dilaporkan mengonsumsi makanan yang menjadi cikal bakal pangan eksplorasi antariksa modern.

Saat itu, Glenn memakan dua makanan berbentuk bubur pasta yang disimpan dalam tabung alumunium (seperti pasta gigi) dengan komposisi yang beragam. Satu tabung pasta terbuat dari daging sapi, dan yang satu lagi terbuat dari sayuran dan saus apel.

Bubur pasta itu dibuat dari ransum Tentara AS pada masa Perang Dunia II dan Perang Korea, diubah menjadi cairan pasta, dimasukkan ke dalam tabung, dan disedot menggunakan sedotan atau diperas langsung ke dalam mulut.

Glenn tak sekedar memuaskan rasa laparnya kala mengonsumsi makanan berbentuk pasta itu. Tapi juga sebuah 'misi' uji coba NASA yang krusial, yakni, mengetes proses konsumsi dan penyerapan nutrisi para astronot dalam keadaan nol gravitasi.

Kabar baiknya, Glenn melaporkan bahwa selama mengonsumsi makanan tersebut, pencernaannya tak bermasalah. NASA menyimpulkan, bahwa astronot tetap bisa makan, menelan dan mencerna makanan di lingkungan tanpa gravitasi.

Tapi kabar buruknya, makanan berbentuk bubur pasta itu, tak hanya tidak sedap dari segi estetika, namun juga, soal rasa -- yang baru mengalami peningkatan kualitas pada beberapa tahun kemudian.

Di angkasa luar, astronot menggunakan sedikit energi daripada yang dibutuhkan di Bumi. Selama misi luar angkasa, para astronot diberi porsi 2.500 kalori per hari, kurang dari asupan kalori biasa sebanyak 3.000 kalori. Hampir 99 persen kelembaban dikeluarkan untuk mengurangi berat badan dengan kandungan rata-rata 51 persen karbohidrat, 32 persen lemak, dan protein 17 persen.

Pesawat terbang dengan latar belakang bulan purnama (supermoon) yang sedang mengalami proses gerhana, Minggu (27/9/2015), di Jenewa, Swiss.(AP PHOTO / JEFF KNOX)

KOMPAS.com - Januari 2018 rupanya menjadi bulan yang sangat spesial dalam fenomena tata surya kita. Bagaimana tidak, ada dua supermoon yang dapat disaksikan dengan mata telanjang di bulan ini.

Seperti diberitakan sebelumnya, NASA (National Aeronautics and Space Administration) mengumumkan fenomena "trilogi supermoon".

Ketiganya adalah supermoon terjadi pada 3 Desember 2017 lalu, kemudian yang kedua akan muncul 1 Januari 2018 malam hingga 2 Januari dini hari, dan terakhir akan muncul pada 31 Januari 2018.

Supermoon pada 1 Januari 2017 disebut sebagai Supermoon 'Serigala', puncaknya pukul 20.51 WIB dan seluruh wilayah Indonesia dapat menyaksikannya.

Sementara Supermoon yang akan menjadi penutup di Januari disebut Supermoon Biru. Meski namanya supermoon biru, tapi bulan akhir bulan ini tidak berwarna biru.

Nama bulan biru mengacu pada bulan purnama kedua dalam sebulan.Bulan purnama kedua nanti akan sangat istimewa, karena bertepatan dengan gerhana bulan total, di mana posisi bumi tepat berada antara matahari dan bulan. Warnanya nanti akan menyerupai warna merah darah.

Fenomena ini memang jarang terjadi. Biasanya, fenomena bulan penuh atau supermoon hanya terjadi satu kali dalam sebulan. Tapi tidak untuk Januari dan Maret 2018. Keduanya memiliki bulan biru.

Dilansir dari Inverse, Minggu (31/12/2017), hal ini karena adanya perbedaan antara kalender matahari selama 365 hari yang selama ini kita ikuti dan kalender lunar yang diikuti oleh banyak budaya. Satu putaran kalender lunar sama dengan 12 putaran revolusi Bulan (29,5 hari). Sehingga satu tahun lunar sama dengan 354 hari lebih 10 jam 49 menit.

Untuk menyelaraskan keduanya, para astronom menggunakan sesuatu yang disebut 'siklus Metonik', periode sekitar 19 tahun kalender atau 235 supermoon (setara 235 bulan lunar). Ini hampir merupakan kelipatan umum dari tahun matahari dan tahun bulan lunar yang selisih beberapa jam saja.

Dengan begitu, setiap 19 tahun kalender, bulan baru dan bulan purnama akan muncul pada tanggal yang berdekatan dalam setahun.

Kalender matahari dan kalender bulan tidak sinkron sempurna, karena ada 235 purnama selama 228 bulan kalender. Oleh karena itu, ada tujuh bulan dalam kurun waktu 19 tahun memiliki dua purnama di bulan yang sama.

Jika tahun ini fenomena dua supermoon ada di bulan Januari dan Maret, maka untuk selanjutnya fenomena serupa akan terjadi di tahun 2037.

© 2018 Lensaangkasa.com. All Rights Reserved.
Salin cuplikan kode Share on Facebook Share on Twitter Share on Google+